Kita adalah Dokter dan Pengajar

Assalamu'alaykum Wr. Wb.

Persoalan yang menghadang seorang mentor di tengah medan dakwah adalah permasalahan yang muncul dari dirinya sendiri. Seseorang yang tidak memiliki kunci, maka sulit baginya untuk masuk ke rumah hati orang lain.  Demikianlah persoalan yang sesungguhnya kembali kepada diri sang mentor itu sendiri, yakni menyangkut potensi dirinya secara ruhiyah, disamping kecakapannya untuk membuat program, serta ketahanan dalam mewujudkannya. 


Jika kita paham bahwa syaitan  juga membuat program untuk para pengikutnya dengan langkah-langkah yang bertahap, maka sudah selayaknya seorang mentor untuk membuat program dan langkah-langkah dalam mengambil simpati adik mentenya.

Oleh karenanya, hendaklah seorang mentor memperhatikan celah-celah kebaikan pada orang lain kemudian memupuknya, sehinggal celah-celah keburukan yang ada pada dirinya tersingkir dan ia mau bangkit berdiri melangkah di jalan Islam.

Tugas seorang mentor ibarat tugas seorang pengajar dan dokter yang akan memberikan obat sesuai penyakit yang sedang diderita pasiennya. Tidak masuk akal jika semua pasien diberi obat yang sama, karena penyakit mereka tentu berbeda satu sama lain.



Pengajar dan dokter adalah mentor yang paling sukses, jika mereka bersedia melakukan pekerjaan itu dengan didasari keimanan kepada Allah dan untuk menegakkan agama-Nya. Tugas seorang pengajar adalah menghayati hati dan pola pikir siswa, lalu membimbing mereka sedikit demi sedikit, sehingga tujuan yang hendak dicapai dapat terwujud, sedangkan tugas seorang dokter adalah menghapus penderitaan pasien dengan kata-kata yang dipenuhi dengan keimanan dan memberikan obat yang sesuai.

Perilaku dan keteladanan seorang mentor yang ikhlas akan memberi pengaruh yang besar daripada tulisan dan ceramah. Ibarat remote control yang dapat digunakan untuk memindahkan acara TV dari jarak yang jauh tanpa harus memakai kabel, begitu juga dengan mentor yang ikhlas dan penuh kasih sayang, tidak akan kesulitan untuk memasukkan apa yang ada dalam hatinya ke dalam hati orang lain.

Jika tatapan mata yang dipenuhi oleh rasa iri dan dengki itu dapat memberikan mudharat, maka tatapan yang dipenuhi rasa iman dan kasih sayang akan menimbulkan cinta keimanan.

"Katakanlah, Dialah yang menciptakan kamu dan menjadikan bagi kamu pendengaran, penglihatan dan hati." (QS. Al-Mulk : 23). Saudaraku, Karena rahmat Allah lah kita dapat berlaku lemah lembut terhadap adik-adik kita, sekiranya kita berlaku keras, niscaya mereka akan menjauh dari kita, bahkan dari Islam sekalipun.

Saudaraku, ada dua karakter utama adik-adik yang harus dibimbing: Adik kita yang rajin beribadah dan rajin ke masjid. Mereka yang seperti ini harus dinomor satukan, karena mereka lebih dekat dengan dakwah kita, sehingga tidak membutuhkan tenaga yang banyak dan untuk mengajak mereka pun tidak banyak kesulitan, Insya Allah.

Mereka yang biasa-biasa saja, kurang taat beragama tetapi tidak mau terang-terangan dalam berbuat maksiat karena ia masih menghormati harga dirinya. Mereka yang semacam ini harus sabar kita bimbing dengan mengajak mereka untuk lebih giat beribadah dan meninggalkan kebiasaan yang tidak Islami.

Diluar kategori di atas ada yang terang-terangan menolak dan tidak suka terhadap kita, para penyeru dakwah. Untuk kategori tersebut, kita harus berhati-hati dan tetap berhubungan secara baik padanya. Tunjukkan simpati yang ahsan dari kita untuk memberi sinar rahmatan lil 'alamin dari cahaya Islam.

Murahkan senyum.

Rasulullah SAW bersabda, "Senyummu di muka saudaramu adalah sedekah." Senyuman adalah gambaran isi hati yang menggerakkan perasaan dan memancar pada wajah seperti kilatan cahaya, seakan berbicara dan memanggil, sehingga hati yang mendengar akan terpikat. Senyuman yang dibuat-buat tidaklah sama dengan senyuman yang tulus ikhlas. Senyuman yang dibuat-buat adalah seni kreasi, tak lebih dari sebuah plastik. Sedangkan senyuman yang tulus ikhlas adalah fitrah, ia ibarat bunga yang mekar di tangkainya.


Referensi: Dakwah dan Hati
Abbas Assisi

Wassalamu'alaykum Wr. Wb.

2 comments

waw, semoga pekerjaan sebagai guru semoga tetep berkah... aamiin

Reply

Post a Comment

Notes from Admin :
- Berkomentarlah sesuai dengan isi artikel
- Tidak diperbolehkan Untuk Mempromosikan Barang Atau Berjualan
- Komentar dilarang mengandung konten sara, pornografi, kekerasan, pelecehan dan sejenisnya
- Bagi Komentar Yang Menautkan Link Aktif Dianggap Spam
- Silahkan Follow Blog ini 100% saya Akan Follow back